SUTON-RADIO

Inspirasi Teknologi Terbaru

Erick Thohir selaku Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) resmi memecat lima direksi Garuda Indonesia. Pemecatan tersebut adalah buntut dari kasus penyelundupan onderdil Harley di Maskapai Garuda. Kabar pemecatan lima direksinya diketahui dari hasil rapat Dewan Komisaris Garuda Indonesia yang dilakukan hari ini (9/12/2019).

1. Direktur Utama, I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra (Ari Askhara) 2. Direktur Operasi, Bambang Adi Surya 3. Direktur Kargo dan Pengembangan Usaha, Mohammad Iqbal 4. Direktur Teknik dan Layanan, Iwan Joeniarto 5. Direktur Human Capital Garuda Indonesia Heri Akhyar. Selanjutnya supaya operasional Garuda tetap terjaga, dewan komisaris sudah menunjuk pelaksana tugasnya. Yakni, Fuad Rizal yang sebelumnya menjabat sebagai Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko.

Tidak hanya bertugas sebagai Plt Dirut Garuda, ia juga diberi tugas untuk bertanggung jawab bidang lainnya. Seperti sebagai Plt Direktur Operasi, Plt Direktur Teknik dan Layanan serta masih menjadi Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko di Garuda Indonesia. Tiga jabatan yang diberikan pada Fuad tersebut akan berlaku hingga diselenggarakannya Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) Garuda Indonesia.

Tak hanya Fuad, Direktur Niaga Garuda Indonesia Pikri Ilham Kurniansyah juga diberi tugas tambahan. Pikri diminta menjadi Plt Direktur Human Capital dan Plt Direktur Kargo dan Pengembangan Usaha Garuda Indonesia. Untuk meringankan tugas Fuad dan Pikri, keduanya juga menunjuk empat orang dari internal Garuda Indonesia untuk penjadi pelaksana harian.

Keempat orang tersebut, yakni: 1. Capt Tumpal Manumpak Hutapea (pejabat direktur operasi) 2. Mukhtaris (pejabat direktur teknik dan layanan) 3. Joseph Tendean (pejabat direktur kargo dan pengembangan usaha) 4. Capt Aryaperwira Adileksana (pejabat direktur human capital). Sebelumnya diberitakan , Ari Askhara langsung dipecat karena dugaan dirinya terlibat langsung dalam penyelundupan itu.

Harley Davidson dan sepeda Brompton tersebut diselundupkan dari Perancis ke Indonesia. Kasus penyelundupan yang ditemukan di pesawat Garuda GA 9721 Tipe Air Bus A300 900 itu diperkirakan tidak hanya menyeret Ari Askhara. Erick Thohir mengatakan akan melihat lebih dalam lagi siapa saja oknum lain yang terlibat dalam penyelundupan.

"Kita proses secara tuntas apalagi ada kerugian negara, tidak hanya perdata juga pidana," kata Erick Thohir saat konferensi pers terkait penyelundupan di Kementerian Keuangan, (5/12/2019). Menteri Keuangan Sri Mulyani membeberkan terbongkarnya penyelundupan Harley Davidson dan sepeda Brompton di pesawat Garuda GA 9721 Tipe Air Bus A300 900. Pesawat itu merupakan pesawat baru yang didatangkan Garuda dan terbang perdana dari Perancis ke Bandara Seokarno Hatta.

Terdapat 22 penumpang dalam pesawat itu termasuk Dirut Garuda Ari Askhara. "Jadi dia (pesawat Garuda) terbang khusus untuk pengadaan pesawat itu oleh Garuda dari Perancis ke Cengkareng. Mendarat di Cengkareng untuk kemudian masuk ke Garuda Maintenance Facility, ini adalah PLB," jelas Sri Mulyani kepada awak media.

Penyelundupan terbongkar pada Minggu, 17 November 2019 saat petugas Bea Cukai Soekarno Hatta melakukan pemeriksaan pesawat Garuda yang baru datang tersebut. Lebih lanjut, Sri Mulyani menyampaikan tidak ditemukan kargo. "Hasil pemeriksaan bea cukai terhadap pesawat tersebut pada bagian kabin kokpit dan penumpang pesawat memang tidak ditemukan pelanggaran kepabeanan dan tidak ditemukan barang cargo lainnya."

"Kemudian petugas bea cukai melakukan pemeriksaan pada lambung pesawat, yaitu tempat bagasi penumpang. Di sana ditemukan beberapa koper bagasi penumpang dan 18 box warna coklat yang keseluruhannya memiliki klaim tax sebagai bagasi penumpang," sambung Sri Mulyani. Keseluruhan bagasi tersebut akhirnya diperiksa dan pemilik koper tidak menyerahkan custom declaration dan juga tidak menyampaikan keterangan lisan.

"Jadi waktu diperiksa mereka tidak menyerahkan deklarasi kartu bea cukai dan juga tidak menyampaikan keterangan lisan bahwa mereka memiliki barang barang ini," ujar Sri Mulyani. Berdasarkan hasil pemeriksaan terhadap 18 koli kotak tersebut maka ditemukan 15 koli klaim tax atas nama inisial SAS yaitu berisi motor Harley Davinsion bekas dengan kondisi terurai. Lalu, 3 koli yang lain adalah klaim tax atas nama inisial LS berisi 2 sepeda merk Brompton dengan kondisi baru beserta aksesori dari sepeda tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *