SUTON-RADIO

Inspirasi Teknologi Terbaru

Ketua Asosiasi Medis Tokyo, Dr Yoshitake Yokokura mengaku sangat khawatir dengan kurangnya peralatan atau kelengkapan bagi para tenaga medis dan pasien di berbagai lembaga medis di Jepang saat ini. "Kekurangan peralatan medis terasa sekali dengan meningkat drastis jumlah pasien positif terinfeksi Corona di Jepang," kata Dr Yoshitake Yokokura, Rabu (15/4/2020). Direktur Rumah Sakit Yokokura sejak 1990 itu juga prihatin dengan jatuhnya sistem perawatan kesehatan di bawah tekanan jumlah pasien yang sangat banyak di ibu kota Jepang, Tokyo khususnya.

"Lihat saja ventilator atau alat pernapasan buatan bagi yang terinfeksi berat Corona sudah terasa sangat berkurang karena jumlah pasien meningkat sangat banyak," kata Ketua Asosiasi Medis Jepang itu yang menjabat sejak April 2012. Yokokura mencontohkan alat pernapasan buatan di Jepang saat ini hanya sekitar 13.000 unit yang berarti dengan jumlah pasien berat diperkirakan mencapai 300.000 orang berarti satu alat harus melayani 23 pasien Kekurangan peralatan medis juga termasuk pakaian medis yang dibutuhkan.

Sebagai contoh Wali Kota Osaka bahkan sampai mengimbau masyarakatnya apabila punya baju (jas) hujan berlebih bisa disumbangkan ke kantor wali kota untuk dipakai kalangan medis dalam kerja sehari harinya. Kekurangan perlengkapan medis di Jepang juga karena meningkat drastisnya pasien Covid 19 di Jepang yang disebabkan kurang disiplinnya warga. Data hingga Rabu (15/4/2020) menunjukkan di tujuh kota yang jadi target Deklarasi Darurat Nasionaol Jepang, ternyata hanya Umeda Osaka saja yang paling tinggi mencapai 70,5 persen warganya berdiam diri di rumah.

Padahal PM Jepang Shinzo Abe menargetkan 80 persen. Demikian pula Profesor Hiroshi Nishiura dari Universitas Hokkaido mensimulaiskan kalau tidak sampai 80 persen orang diam di rumah, misalnya hanya 60 persen saja, maka pandemi Corona tidak akan berakhir. Yokokura menambahkan, kekurangan perlengkapan medis di Jepang juga menjadi salah satu penyebab terinfeksinya satu kelompok (cluster) perawat dan dokter oleh virus corona di beberapa rumah sakit di Jepang.

Diskusi mengenai Jepang dalam WAG Pecinta Jepang terbuka bagi siapa pun. Kirimkan email dengan nama jelas dan alamat serta nomor whatsapp ke: [email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *